-->

Komponen Pompa Power Steering Yang Sering Rusak

Pada sistem power steering terdapat banyak komponen-komponen yang ada di dalamnya dan masing-masing dari komponen tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda, salah satunya pompa power steering. Fungsi utama dari pompa power steering adalah menghasilkan tekanan pada sistem hidrolik pada power steering.

Sama seperti bagian mobil lainnya, bahwa pompa power steering bisa mengalami kerusakan, penyebabnya bisa karena kurang perawatan dan usia pemakaian. Kelalaian pemilik kendaraan yang telat mengganti oli power steering, sehingga oli tersebut berkurang dan menjadi kotor. Sedangkan faktor usia pemakaian disebabkan karena adanya keausan.

Bagian Pompa Power Stering Yang Sering Rusak

Jika pompa power steering mengalami kerusakan, maka hal pertama yang akan dirasakan oleh pengemudi adalah setir menjadi berat ketika diputar ke kanan dan ke kiri, muncul suara mendengung yang dibarengi getaran kuat pada setir. Lantas, komponen power steering mana saja yang seringkali mengalami kerusakan? Simak ulasannya di bawah ini.

1. Seal Pompa

Seperti yang sudah kamu ketahui, bahwa sistem power steering hidraulic menggunakan fluida (zat cair) sehingga seal sangat diperlukan dalam pengoperasian pompa power steering. Fungsi utama seal ini adalah untuk mencegah agar fluida atau minyak power steering tidak bocor saat minyak mengalir dari satu bagian ke bagian yang lain.

Pada pompa power steering sendiri menggunakan beberapa seal, jika salah satu diantara seal tersebut rusak maka minyak power steering bisa bocor dan merembes keluar, akibatnya muncul suara mendengung sampai setir menjadi berat.

Tindakan yang seharusnya diambil saat power steering mendengung dan berat adalah dengan memeriksa tabung reservoir oli power steering, apakah kurang atau tidak. Jika kurang, maka periksa pompanya terutama dibagian sambungan pompa dengan selang dan rotor pompa.

Baca Juga :

Jika pompa power steering terjadi kebocoran, maka disekitar area kebocoran tersebut akan meninggalkan bekas rembesan oli. Namun jika didapati tidak ada rembesan, maka pompa power steering masih aman. Meskipun tidak ada rembesan pada pompa, sebaiknya kamu juga perlu memeriksa komponen lainnya, seperti selang ataupun rack gear.

2. Rotor Pompa

Rotor pompa power steering bisa dibilang seperti baling-baling, fungsinya untuk menekan oli power steering agar dapat mengalir ke steering rack untuk meringankan setir. Jika rotor mengalami gangguan atau bagian baling-baling sudah aus maka akibatnya tekanan pompa menjadi tidak optimal atau berkurang.

Tekanan pompa yang berkurang akan berimbas pada setir kemudi yang menjadi berat saat mobil berbelok. Apabila seal dan rotor pompa power steering rusak, perbaikan dan pergantian komponen bisa saja dilakukan. namun tidak begitu banyak bengkel yang mau melakukan perbaikan, biasanya bengkel khusus power steering yang memang sudah mahir untuk menangani kerusakan seperti ini.

Hal itu dikarenakan pompa power steering memiliki peran yang sangat besar dan tergolong penting, sehingga mengganti part pada pompa power steering yang rusak tidak menjamin seratus persen gangguan hilang.

Karena alasan keamanan dan keselamatan, banyak bengkel yang menyarankan untuk mengganti pompa power steering dengan yang baru. Mengenai harga, pompa power steering memang lumayan mahal. Tapi untuk keamanan dan kemudahan berkendara, hal itu bukan menjadi masalah besar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel