-->

8 Komponen Power Steering Hidrolik dan Fungsinya

Untuk memudahkan pengemudi dalam mengendalikan dan meringankan roda kemudi pada kendaraan maka disematkan fitur power steering system. Fitur ini akan membuat setir menjadi mudah di putar ketika mobil akan berbelok, sehingga pengemudi tidak perlu mengeluarkan banyak tenaga saat memutar setir.

Umumnya mobil pribadi, penumpang dan niaga banyak menggunakan power steering system yang memanfaatkan fluida atau dikenal dengan nama power steering hidrolik. Power steering tipe ini menggunakan tenaga putaran mesin yang terhubung ke pompa power steering. Nantinya pompa power steering akan memompa fluida supaya mendapatkan tenaga tambahan untuk meringankan pengendalian kemudi.

Namun seiring kemajuan zaman, kini pabrik atau perusahaan mulai memproduksi mobil dengan electric power steering system. Sesuai dengan namanya electric power steering memanfaatkan arus listrik untuk menggerakan motor listrik. Jadi tanpa adanya arus listrik pada power steering, maka kemudi akan terasa berat dan keras saat mobil berbelok.

Power steering hidrolik tersusun dari beberapa komponen untuk bisa menjalankan fungsinya dengan baik. Masing-masing komponen pada power steering hidrolik memiliki fungsi dan cara kerja yang berbeda-beda. Apa saja itu? Berikut beberapa komponen power steering hidrolik dan fungsinya.

1. Low Pressure Steering Hose

Komponen pada power steering hidrolik yang pertama adalah low pressure steering hose. Komponen ini memiliki fungsi utama yaitu sebagai tempat mengalirnya minyak power steering bertekanan rendah dari control valve menuju reservoir tank. Komponen low pressure steering hose terbuat dari bahan logam yang dapat menahan tekanan dan suhu tinggi.

2. Steering Gear Housing

Keberadaan steering gear housing pada power steering di desain menyatu dengan power silinder dan juga control valve. Fungsi utama dari komponen ini adalah sebagai tempat meletakan power steering rack dan juga pinion gear.

3. Reservoir Tank

8 Komponen Power Steering Hidrolik dan Fungsinya

Reservoir tank berfungsi untuk menampung minyak power steering yang mengalir melalui low pressure hose yang berasal dari control valve. Minyak power steering yang ada di dalam reservoir tank nantinya akan disalurkan kembali melalui pompa power steering.

Baca Juga :

Bagian tutup reservoir tank dilengkapi dengan ventilasi supaya tekanan pada power steering system tetap stabil ketika hydraulic power steering bekerja. Pemilik mobil juga perlu memperhatikan kadar minyak power steering dan jangan biarkan sampai kosong.

4. Steering Rack Shaft

Komponen steering rack shaft adalah sebuah shaft yang terdapat piston di salah satu sisi yang terhubung dengan power cylinder. Sementara di sisi yang lain memiliki gear yang terhubung dengan komponen pinion gear  di steering gear housing. Selain itu, komponen ini juga langsung terhubung dengan roda dan juga tie rod.

5. Vane Pump

8 Komponen Power Steering Hidrolik dan Fungsinya

Vane pump atau sering dikenal dengan nama pompa power steering ini bekerja untuk meningkatkan tekanan fluida ke seluruh bagian power steering hidrolik. Vane pump digerakan dengan memanfaatkan putaran mesin melalui pulley yang terhubung dengan v-belt.

6. Power Cylinder

Power cylinder adalah tempat piston untuk menggerakan roda gigi kemudi yang di sebabkan tekanan minyak power steering yang dihasilkan dari pompa power steering. Komponen ini berupa silinder mekanis tempat piston internal yang menyatu dengan steering rack shaft.

7. High Pressure Steering Hose

8 Komponen Power Steering Hidrolik dan Fungsinya

High pressure steering hose memiliki fungsi sebagai tempat mengalirnya minyak power steering bertekanan tinggi menuju ke control valve. Minyak power steering ini dialirkan melalui selang bertekanan tinggi menuju control valve yang ada pada control valve housing. Komponen ini terbuat dari bahan baja atau logam yang kuat terhadap tekanan dan suhu tinggi.

8. Control Valve

Control valve adalah komponen yang mengatur arah aliran minyak power steering dari pompa steering sesuai dengan arah kemudi yang diinginkan pengemudi. Control valve di desain menyatu dengan komponen pinion gear dan diletakan pada control valve housing.

Kelebihan Hydraulic Power Steering

Kelebihan power steering hidrolik adalah jika salah satu komponen mengalami kerusakan bisa diperbaiki atau diganti komponen yang rusak saja. Sedangkan electric power steering rusak harus ganti satu mekanisme dan itu biayanya sangat mahal. Kelebihan lainnya yaitu perawatan power steering lebih mudah dan simpel.

Kekurangan Hydraulic Power Steering

Kekurangan dari power steering hidrolik adalah mekanismenya yang kurang efisien dan membebani mesin, karena vane pump memanfaatkan putaran mesin untuk menggerakannya sehingga tenaga mesin menjadi kurang maksimal. Tak hanya itu saja, mobil yang menggunakan power steering hidrolik memiliki asupan bahan bakar yang lebih boros.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel